Jembatan Tunggulmas Rendah kualitas, Begini Kata Komisi C

Indonewsdaily.com, Kota Malang – Kualitas pembangunan jembatan Tunggulmas Kota Malang kini dipertanyakan. Hingga saat ini jembatan yang menyerap anggaran APBD sebesar 39 miliar masih terdapat permasalahan.

Setelah polemik penutupan jembatan akibat menimbulkan kemacetan, jembatan yang menyambungkan antara Kelurahan Tunggulwulung dan Tlogomas tampak gelap karena mayoritas Penerangan Jalan Umum (PJU) tidak berfungsi.

Dari pantauan media dilokasi, Senin malam (20/6/2022). Total 32 PJU yang terpasang disepanjang jembatan, hanya 9 unit PJU yang tampak menyala.

Hal ini mengakibatkan pengendara tidak nyaman saat melalui jembatan karena kurannya penerangan.

Terkait dengan hal tersebut, Ahmad Wanedi anggota Komisi C DPRD Kota Malang sangat menyayangkan temuan itu.

Saat dihubungi oleh media, dirinya menyebut bahwa dalam pembangunan yang menggunakan uang rakyat harus bersifat komprehensif.

“Bukan hanya secara fisik telah dibangun, tetapi juga aspek fungsi harus diperhatikan,” ucapnya.

Selain itu Ahmad Wanedi juga menyebut bahwa aspek estetika serta dampak akibat yang ditimbulkan juga harus dipikirkan dengan baik.

“Lampu-lampu jalan yang dipasang seharusnya berkualitas bagus, tidak asal, apalagi sampai tidak berfungsi,” tambahnya.

Untuk diketahui, saat ini jembatan yang membelah sungai Brantas tersebut sudah bisa dilalui dua arah. Bahkan di ujung jembatan sisi jalan Tlogomas sudah terpasang traffic light untuk mengurai kemacetan.

Terkait dengan padamnya sejumlah 23  PJU di atas jembatan Tunggulmas, Ahmad Wanedi menyebut harus dikembalikan kepada penyedia proyek.

“Itu kenapa bisa terjadi? Apakah karena kualitas yang tidak bagus atau ada sistem yang tidak benar. Prinsipnya apa yang sudah terpasang harus layak fungsi dan layak guna,” ucap Wanedi Sekretaris Komisi C DPRD Kota Malang kepada media ini.

Sampai berita ini diturunkan, Plt. Kadis PUPRPKP, Dyah Ayu Kusumadewi tidak merespon dan memberi keterangan.

Dihubungi lewat pesan whatsapp dan via telepon seluler, dirinya belum memberi tanggapan terhadap  persoalan tersebut.

Jembatan Tunggulmas sendiri merupakan salah satu proyek mercusuar pemerintahan Sutiaji – Sofyan Edi.

Namun jembatan yang telah dikerjakan oleh PT. Wasis Karya Nugraha dan menghabiskan anggaran  tahun  2021 sebesar 39.702.957.009 ini dinilai sangat rendah secara kualitas.

Dimulai dari perencanaan yang kurang matang sehingga sempat ditutup oleh Polresta Malang Kota, pembagunan jembatan tersebut juga mengalami kemundururan dari target waktu pelaksanaan. (*/win)

Leave a Reply

Your email address will not be published.