Respon Cepat Kadinkes Kota Malang Tangani Lonjakan kasus DBD

Jawa Timur86 Views

Indonewsdaily.com, Kota Malang – Musim penghujan di saat ini, sangat rentan sekali degan adanya pertumbuhan penyakit, salah satu penyakit yag biasa muncul di saat pergantian cuaca adalah Deman Berdarah Dengue (DBD).

Atas kejadian tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Kota Malang Dr. Husnul Muarif merespon dengan cepat, kenaikan jumlah penderita Demam Berdarah Dengue (DBD) di Wilayah Jawa Timur.

“Penyebab adanya peningkatan kasus di karenakan pergantian cuaca dari musim panas ke musim hujan yang masih berlangsung. kejadian itu berakibat adanya proses perindukan nyamuk aedes (siklus hidup) belum selesai,” terang dr. Husnul Muarif, pada Jumat (20/1).

Lebih lanjut ia menjalaskan tentang gambaran penanganan di Kota Malang sendiri. Dikatakan, saat ini masih banyak ditemukan jentik nyamuk di rumah-rumah warga.

“Kendala di lapangan, untuk penanganan DBD di Kota Malang masih ada temuan jentik di masyarakat. Selain itu ada pula masyarakat yang beranggapan bahwa Fogging adalah pemberantasan nyamuk yang paling efektif,” ungkapnya.

Jumlah kasus di Kota Malang total ada 560 kasus DBD, 14 kasus diantaranya pasien meninggal dunia pada periode Januari-Desember 2022.

Untuk langkah pencegahan, ia mengantakan pihaknya masih melakukan penyuluhan bersama puskesmas di wilayah masing-masing (kelurahan/ rukun warga).

Upaya lain menjalankan pemeriksaan jentik berkala, dengan target 400 rumah per Kelurahan secara random disertai dengan penyuluhan.

Dipaparkan dari hasil pemeriksaan yang telah dilakukan yakni rumah diperiksa : 53548, dengan hasil tidak ada jentik : 51062.

Laporan giat pemeriksaan angka bebas jentik (AJB/ ABJ) hasilnya 95,4% dari target nasional yang ditetapkan ≥95%.

“Untuk pencegahan selain upaya yang saya sebutkan tadi juga menggunakan aplikasi SIAGA DBD untuk kader Jumantik dalam memeriksa wilayahnya masing-masing,” urainya.

“Di harap guna pencegahan DBD kami harus berperan aktif untuk memberantas sarang nyamuk di lingkungan masing-masing minimal seminggu sekali,” harapnya.

Ditambahkannya, ada beberapa langkah solusi. Meliputi:

a. Melaksanakan penyelidikan epidemiologi ± 20 rumah di sekitar penderita sekaligus dilaksanakan penyuluhan.
b. Penyuluhan DBD oleh petugas Promkes di puskesmas .
c. Membuat surat edaran walikota nomor 33 tahun 2022, tentang peningkatan Kewaspadaan DBD
di Kota Malang.
d. Melaksanakan pertemuan Kelompok Kerja Fungsional (Pokjanal) DBD selama 3 kali dengan mengundang PKK, Kader Kesehatan dan Stakeholder lainnya tingkat Kota Malang di Balai Kota, Tingkat Kecamatan di Kecamatan Klojen, Kecamatan Lowokwaru, dan Kecamatan Blimbing

Ia menjelaskan imbauan dan harapan.
Ada sejumlah Imbauan yakni :

a. Menguras tempat penampungan air
b. Menutup tempat penampungan air
c. Memanfaatkan kembali barang-barang yang berpotensi menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk DBD.
d. Menaburkan bubuk larvasida pada tempat penampungan air yang sulit dibersihkan.
e. Menggunakan kelambu saat tidur.
f. Memelihara ikan pemangsa jentik nyamuk.
g. Menanam tanaman pengusir nyamuk
h. Menghindari kebiasaan menggantung pakaian di dalam rumah.
i. Menggunakan anti nyamuk semprot atau oles bila diperlukan.(red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *