Ini Daftar 14 IGD RS Swasta di Surabaya yang Memilih Lockdown

Indonewsdaily.com, Surabaya- Lonjakan kasus Covid-19 di Surabaya terus melonjak, tenaga medis yang terpapar di Rumah Sakit juga melonjak, selain itu bed occupancy rate (BOR) rawat inap juga mencapai 100 persen. Sejumlah RS kewalahan menerima pasien di Ruang IGD. Akibatnya, lantaran kekurangan tenaga medis sejumlah RS memilih lockdown pelayanan IGD mereka.

Dikutip dari laman berita Detik.com, saat ini, total ada 14 RS swasta yang overload sehingga lockdown. Mereka memilih tidak melayani pelayana IGD yakni 10 RS swasta yang lockdown yakni RS Adi Husada Kapasari, RS Al-Irsyad, RS Gotong Royong, RS Premier Surabaya, RS Royal Surabaya, RS PHC Surabaya, RS National Hospital, RS Wiyung, RS Adi Husada Undaan Wetan dan RS Islam Surabaya (RSIS) A Yani.

Soal lockdown tersebut dibenarkan oleh Ketua Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (Persi) Jatim, dr Dodo Anondo. Namun penutupan IGD itu bersifat sementara dan dinamis dengan sistem buka tutup.

“Iya, betul IGD RS-RS tutup sementara. Tapi menutup sementara ya, kami sistemnya buka tutup secara dinamis,” kata Dodo saat dikonfirmasi, Senin (5/7/2021).

Berikut 14 RS Swasta di Surabaya yang lockdown:

  1. RS Adi Husada Kapasari
    Sejak Minggu 4 Juli 2021, IGD COVID-19 di RS Adi Husada Kapasari tutup sementara.
  2. RS Al-Irsyad
    Masih belum diketahui sejak kapan IGD Al-Irsyad tutup. Namun hingga kini diketahui masih tutup sementara. Hal itu juga dibenarkan oleh Ketua Persi Jatim.
  3. RS Gotong Royong
    RS Gotong Royong juga baru-baru ini menutup IGD COVID-19 untuk sementara.
  4. RS Premier Surabaya
    Melalui akun Instagram @rspremiersurabaya, diterangkan bahwa mulai 5 hingga 7 Juli pelayanan IGD red zone dan poliklinik rawat jalan tutup sementara. Hal tersebut untuk meningkatkan pelayanan yang disesuaikan dengan kondisi terkini.
  5. RS Islam Surabaya (RSIS) A Yani
    Sama halnya dengan RSI Jemursari, RSIS A Yani juga lockdown sejak Sabtu, 3 Juli 2021. Hal ini dikarenakan adanya peningkatan jumlah pasien COVID-19 di rumah sakit tersebut.
  6. RS Royal Surabaya
    Di IGD RS Royal, penutupan sejak Sabtu, 3 Juli 2021 ini bukan karena overload. Melainkan pasokan oksigen yang tidak ada.
    “Saat ini IGD kami masih tutup sementara, bukan karena overload, tetapi karena pasokan oksigen yang belum ada. Info baru sekitar siang nanti kami dapat oksigen,” kata Jubir COVID-19 RS Royal Surabaya, dr Dewa Nyoman Sutanaya SH MHKes MARS.
  7. RS PHC Surabaya
    IGD RS PHC tutup sejak Jumat, 2 Juli 2021. Humas PHC Surabaya Irfan Prayogo menyampaikan, per 5 Juli, bed occupancy rate (BOR) rawat inap COVID-19 di RS PHC Surabaya mencapai 100 persen.
  8. RS National Hospital
    Pihak RS National Hospital juga membenarkan jika IGD RS di kawasan Surabaya Barat ini tutup sementara. “Iya, masih tutup sementara,” kata Marketing National Hospitas, Valen.
  9. RS Wiyung
    Direktur utama RS Wiyung, dr Eko Wahyu Agustin MM membenarkan jika IGD RS Wiyung tutup sementara sejak Jumat, 2 Juli 2021. Akan tetapi untuk IGD non COVID-19 tetap buka.
  10. RS Adi Husada Undaan Wetan
    Sejak Minggu 4 Juli 2021, IGD COVID-19 di RS Adi Husada Undaan Wetan sementara tutup. Hal ini dibenarkan oleh Kepala Unit Pemasaran & Layanan Pelanggan RS Adi Husada Undaan Wetan, dr Sylvia Sumitro.
  11. RS Husada Utama (RSHU) Surabaya
    RSHU juga merupakan salah satu RS rujukan COVID-19 utama di Surabaya. Namun pada Minggu, 4 Juli 2021 RSHU akhirnya melakukan lockdown pada IGD karena overload.
  12. RS William Booth
    Pada 28 Juni 2021, RS William Booth membuat surat permohonan lockdown bernomor 1999/RSWB/DIR/VI/2021 yang ditujukan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kota Surabaya, Febria Rachmanita dan ditandatangani oleh Direktur RS William Booth dr T. B Rijantono DFM. RS William Booth mengajukan untuk lockdown pada IGD per tanggal 29 Juni 2021.
  13. RS Katolik St. Vincentius a Paulo (RKZ)
    Karena lonjakan kasus dan overload di RS, maka RS Katolik St. Vincentius a Paulo (RKZ) memutuskan menutup sementara IGD mulai Jumat 2 Juli 2021. Hal itu pun dibenarkan Kabid Hospital Development and Relation RKZ Surabaya, dr Agung K. Saputra MARS. Ia mengatakan belum tahu sampai kapan IGD ditutup.
  14. RS Islam (RSI) Jemursari
    IGD RSI Jemursari melakukan lockdown sementara di IGD COVID-19 per Sabtu, 3 Juli 2021. Hal ini terjadi karena bertambahnya kasus COVID-19. Beberapa kali overload, akhirnya IGD lockdown karena 51 nakes serta pegawai positif COVID-19.

Namun, IGD RSI Jemursari kemungkinan akan dibuka kembali pada Selasa (6/7/2021), setelah lockdown. “Sementara kalau barusan saya dari IGD kita tetap menerima. Jadi meskipun ditutup tapi kalau ada pasien kejang kita terima. Apa lagi kalau tidak ditutup. Kita maksimal Senin, jadi buka lagi Selasa,” kata Wakil Direktur Layanan Medis dan Keperawatan RSI Jemursari, dr Dyah Yuniati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *