Selama 9 Bulan di 2021, Hanya 43 Wisatawan Asing di Bali

Indonewsdaily.com, Bali – Sebelum Covid-19, Bali menjadi destinasi wisata yang dikunjungi jutaan orang dari seluruh dunia.

Namun, saat ini tujuan wisata yang tandus itu menyebabkan penderitaan bagi penduduk setempat dengan kehilangan pekerjaan besar-besaran dan tempat-tempat kosong.

Setidaknya pada 2019, 6,3 juta turis asing berlibur ke Bali. Namun dalam sembilan bulan pertama tahun 2021, pulau itu hanya dikunjungi 43 wisatawan.

Ke-43 pengunjung asing itu bukan turis, tetapi bepergian dengan visa yang berbeda.

Bali telah mengalami ledakan besar sejak tahun 1990-an, dengan pariwisata massal mengubah pulau pertanian menjadi pusat liburan besar-besaran, dengan pariwisata menyumbang 50 persen dari perekonomian Bali.

Namun, pandemi telah membuat 700.000 pekerja kehilangan pekerjaan, cuti, meninggalkan angkatan kerja atau mengurangi jam kerja.

Beberapa bisnis mencoba untuk mengimbangi kerugian dengan melayani wisatawan domestik. Hotel menawarkan masa inap yang lebih murah bagi orang Indonesia yang ingin bekerja dari pantai, tetapi tingkat hunian hotel kurang dari 10 persen pada bulan September, menurut statistik pemerintah.

Ekonomi Bali turun 9,3 persen pada 2020, dibandingkan dengan penurunan 2 persen di Indonesia secara keseluruhan, dan lebih dari 30.000 orang jatuh miskin.

Kehadiran varian Omicron menyulut harapan agar Bali bisa mulai buka kembali seperti biasa.

Indonesia dibuka kembali untuk turis dari negara-negara tertentu pada pertengahan Oktober, tetapi memerlukan karantina lima hari setelah kedatangan, yang kemudian dikurangi menjadi tiga hari.

Dengan varian baru, Indonesia mengamanatkan karantina tujuh hari untuk turis asing.

Gubernur Bali Wayan Koster ketika ditanya soal varian Omicron mengatakan pemerintah mewaspadai munculnya varian baru, dan kondisi COVID-19 di luar negeri tentu akan berdampak pada upaya kebangkitan pariwisata.

Bali tidak sendirian dalam perjuangan pariwisata terkait COVID.

Di Venesia, data pemerintah menunjukkan kota itu menyambut sekitar 60 persen lebih sedikit wisatawan pada Juni dan Juli tahun ini, dibandingkan dengan periode waktu yang sama pada 2019.

Pariwisata Selandia Baru turun 95 persen dengan penutupan perbatasan yang ketat.

Sekitar dua lusin negara, termasuk Thailand, Fiji, Jamaika dan Filipina, mengandalkan perjalanan lebih dari 20 persen dari produk domestik bruto tahunan pra-pandemi mereka, menurut World Travel & Tourism Council.

Thailand saat ini menghadapi penurunan ekonomi terburuk dalam beberapa dekade, sebagian karena hilangnya pendapatan pariwisata.

Sebuah jajak pendapat ahli perjalanan oleh Organisasi Pariwisata Dunia menemukan bahwa 45 persen tidak mengharapkan pariwisata internasional untuk kembali ke tingkat pra-pandemi di negara mereka sampai 2024 atau lambat.

Asosiasi Perjalanan AS memperkirakan bahwa kedatangan internasional ke AS tidak akan pulih ke level 2019 hingga 2025.

Dikutip dari Travel Weekly

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.