Indonesia Prioritaskan Pandemi Dibanding Pariwisata

Indonewsdaily.com – Indonesia memprioritaskan pengendalian COVID-19 atas pariwisata dalam jangka pendek dengan melanjutkan aturan karantina yang lebih ketat daripada banyak negara tetangganya, seorang menteri senior mengatakan kepada Nikkei Asia, terutama ketika negara itu bersiap untuk memimpin negara-negara Kelompok 20 dan menjadi tuan rumah serangkaian pertemuan dimulai pada bulan Desember — terutama di Bali.

Sandiaga Uno, menteri pariwisata dan ekonomi kreatif, mengatakan dalam sebuah wawancara online pada hari Sabtu bahwa “bijaksana” bagi Indonesia untuk terus memberlakukan peraturan karantina yang ketat, terutama karena kekhawatiran berputar di seluruh dunia atas varian omicron baru dari virus corona.

“KTT G-20 di Bali akan menarik hampir 7.000 delegasi,” kata Uno, mengacu pada pertemuan tahunan utama kelompok itu, yang dijadwalkan pada November tahun depan. “Kami tidak ingin mengambil risiko acara ini [dengan] terburu-buru menghapus [aturan] karantina … Ini bukan kompetisi untuk dibuka lebih cepat atau lebih cepat – ini adalah penanganan situasi COVID yang diprioritaskan [bagi kami].”

Pandemi telah melanda pulau-pulau yang bergantung pada pariwisata seperti Bali, dengan pekerja di sektor ini membidik persyaratan karantina yang ketat. Bahkan sebelum pengenaan tindakan pengawasan perbatasan yang lebih ketat pada hari Senin untuk mengantisipasi varian baru, Indonesia masih menuntut pengunjung internasional, yang divaksinasi atau tidak, untuk dikarantina selama tiga hari, sedangkan resor Thailand seperti Phuket telah memperkenalkan kebijakan nol-karantina untuk wisatawan yang diinokulasi.

Uno mengatakan pemerintah mengawasi perkembangan varian omicron “sangat dekat” karena “ingin memastikan bahwa pasar domestik kita tidak akan terkena varian baru ini.” Para menteri pemerintah tetap memperhatikan apa yang terjadi selama musim panas, ketika kasus varian delta melonjak, yang secara signifikan menghambat tidak hanya pariwisata tetapi juga ekonomi yang lebih luas.

Indonesia menyambut 16 juta pengunjung asing pada pra-pandemi 2019, tetapi itu berkurang menjadi hanya 4 juta tahun lalu karena pembatasan perjalanan yang disebabkan oleh COVID-19. Kemerosotan itu berlanjut pada tahun 2021, dengan hanya 1,1 juta pengunjung asing yang masuk dalam sembilan bulan yang berakhir pada September – turun 67% dari periode yang sama tahun sebelumnya.

Meskipun Bali dibuka kembali untuk turis asing pada pertengahan Oktober, beberapa pengunjung luar negeri telah tiba karena tidak ada penerbangan internasional langsung ke pulau itu.

“Kami hanya perlu meminta orang-orang di industri untuk bersabar, untuk memastikan bahwa ketika kami membuka kembali dan ketika kami melanjutkan perjalanan internasional, kami siap dalam hal respons kebijakan kami dan … untuk menangani potensi gelombang baru COVID, serta virus baru. varian,” kata menteri. “Kami ingin memastikan bahwa pembukaan kembali Bali … [akan] juga mempertimbangkan beberapa ahli kesehatan risiko [peringatkan]. Jadi tren dan penyesuaian epidemiologi akan terus berlanjut. Presiden dengan jelas mengatakan bahwa kita perlu … berada pada frekuensi yang sama untuk memberi sinyal kepada dunia bahwa prioritas pertama dan terpenting kita adalah menangani situasi COVID.”

Uno mengatakan bahwa karena ketidakpastian situasi virus corona di seluruh dunia, negara itu hanya mengharapkan sekitar 1,8 juta hingga 3,6 juta pengunjung asing tahun depan. Bahkan pada tahun 2024, ketika banyak yang berharap dunia akan kembali normal, targetnya sekarang adalah 9,5 juta menjadi 14,3 juta — penurunan tajam dari 25 juta menjadi 28 juta yang digembar-gemborkan kementerian sebelum pandemi.

Uno adalah seorang pengusaha papan atas sebelum terjun ke dunia politik — sebagai salah satu pendiri perusahaan investasi Saratoga Investama Sedaya, ia adalah salah satu orang terkaya di Indonesia. Dia menjabat sebagai wakil gubernur ibu kota sampai dia mencalonkan diri sebagai wakil presiden untuk oposisi pada 2019, dan diangkat sebagai menteri pariwisata tahun lalu oleh Presiden Joko Widodo.

Di era pascapandemi, Indonesia akan berupaya menjadikan sektor pariwisatanya lebih hijau dan berkelanjutan, kata Uno. Ini bergeser “dari basis kuantitas ke basis kualitas,” di mana perjalanan akan “dipersonalisasi, disesuaikan, dilokalkan, dan ukurannya lebih kecil,” katanya.

Secara tradisional, banyak turis mancanegara ke Indonesia yang tertarik ke Bali. Dari 16 juta pengunjung asing bangsa pada tahun 2019, hampir 40% masuk melalui Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai di pulau itu. Tapi itu telah memicu kekhawatiran tentang overtourism di apa yang disebut “Pulau Dewata.” Menyikapi hal tersebut, pemerintah sedang mengembangkan lima destinasi pariwisata prioritas di Bali yang akan didorong menjadi ramah lingkungan dan berkelanjutan.

“Kami bercita-cita menjadi pemain yang kompetitif dalam pariwisata berkelanjutan dan ekowisata ke depan. Kami yakin khususnya Bali akan terus menjadi tujuan wisata internasional yang menonjol,” kata Menkeu.

Langkah ini sebagian didorong oleh janji Indonesia untuk mengimplementasikan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB yang “mengalir ke peta jalan pariwisata berkelanjutan,” kata menteri. “Untuk mempercepat pencapaian SDGs, [kementerian pariwisata akan] menetapkan beberapa tujuan yang akan menyediakan konektivitas untuk tujuan wisata yang berfokus pada wisata minat khusus, wisata olahraga [dan] ekowisata … juga, pada saat yang sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.